Alhamdulillah 'Ala Kulli Hal..Allah izinkan saya utk menemui lagi Ramadhan, mengimarahkannya bersama zauj & Anak-anak tercinta.

Mashaallah, Ramadhan Kali ini jelas rasa keletihannya & teruji sabarnya dgn ragam Anak-anak solehah ummi..Bermula awal Ramadhan, setelah setahun mempunyai pembantu yg menguruskan rumah, namun baru sahaja memasuki awal Ramadhan, pembntu meminta cuti sepanjang Ramadhan. Marah, geram, kelam-kabut n semuanya bercampur-baur..Allah....

Ummi tahu,
Allah ingin mendidik Ummi lebih kuat, tegar, dan lebih baik pengurusannya dan lebih bagus berdikarinya macam Mama. Boleh besarkan anak2 dengan baik & pengurusan rumah yang tiptop, tanpa pembantu, mashaallah

Ramadhan bersama anak-anak terasa cabarannya terutama solat isyak & terawih. Ummi juga perhatikan anak2 mutarabbi Ummi yang baru sahaja mendapat bayi & punyai anak2 yg kecil juga punyai masalah yg sama. Anak tidak mahu berjauhan dengan ibu, kerap menangis, dan sudah pasti keadaannya tdk sama sewaktu mereka sdg single. Tetapi mashaallah mujahadah dan kasih sayang mereka ini cukup saya kagumi..

Ini 2 org princess pengarang jantung Ummi. Banyak sgt mereka menceriakan hari Ummi dan abi, tidak kurang ada masa2 nya buatkan Ummi STRESS.. haha..Namun, sayang pada mereka ini tidak pernah pudar. Moga Allah lindungi lah anak2 kesayangan Ummi ini.. Inshaallah.




Alhamdulillah..Segala puji hanya bagi Allah, diberikan saya seorang lagi kekasih hati yang juga seorang perempuan. Jika dulu, saya Dan abi (zauj) hanya ada seorang puteri bernama Anis Sumayyah, kini Allah memberikan seorang lagi Puteri, yg juga merupakan amanah Allah buat saya Dan zauj tercinta. Namanya Maryam Rumaisok

MashaAllah, kelahiran Rumaisok sangat pantas. Contraction yg dtg pada jam 3 pagi, 26 Mac 2015, contraction makin kuat menjelang subuh. Sempat saya solat subuh jemaah bersama zauj DLM keadaan menahan sakit. Ketika ITU kami sdh standby di hotel hospital dengan Sumayyah Dan seorang lagi adik saya, Naz (in case nak bersalin dari tgh malam ke subuh, dia boleh jagakan Sumayyah sementara abi masuk labour room) sejak tengah malam tadi memandangkan bukaan sudah 4cm walaupun masih tdk merasai kesakitan kontraksi. Jam 8 lebih, saya masuk labour room, jam 9.46am, lahirlah Rumaisok. Dengan kehadiran Abi di sisi, mashaAllah saya rasa lebih kuat untuk menghadapi kelahiran. Abi seorang yang tenang dan cuba mendalami keadaan kesakitan saya, tetapi tidak sampai mengikut emosi. Ada sesetengah org, apabila isterinya sakit, suami sekali sakit2 :p sampai akhirnya kedua-duanya jatuh sakit! Terima kasih Allah..

Terima kasih naz, standby dari tghmalam-subuh (LPs solat subuh, Naz ada fieldwork, Naz dtg semula tengahari tu). Terima kasih juga pd Kawan saya, Harisya kerana dtg menjaga Sumayyah di wad hospital Dari pagi-tengahari (kerana kena kerja jam 12) sementara saya Dan Zauj dalam labour room. MashaAllah, kita hanya merancang, tetapi Allah sebaik-baik perancang. Terima kasih juga kepada Abi kerana bersama saya saat susah Dan senang..Namun, kebaikan2 mereka INI semuanya sudah tentunya kerana kasih sayang Dan rahmat Allah.
Alhamdulillah 'Ala kulli Hal..


My Adorable Sumayyah & Rumaisok.

Minta DOA Dari semua, moga Sumayyah Dan Rumaisok membesar sihat, Dan menjadi dai'eah hafizah pencinta Al-Quran yang menyumbang kepada agama, keluarga, bangsa Dan negara. Ameen.





Assalamualaikum wbt Blogger outside there,

Agak lama rasanya meninggalkan blog ini sepi tanpa bicara cinta..Dan malam ini, malam hari raya AidilAdha ini, rasa hendak menulis sesuatu.

Yang pertama, ttg morning sickness. Morning sickness yang hadir membawa sekali mood untuk membuat perkara baik lagi2 ianya melonggarkan terus hubungan dengan Allah. Sangat berdoa, moga ianya cepat berlalu, dan nak fokus dalam byk perkara lagi2 memperbaiki ibadah yang kian longgar. Tetapi, takutnya jika ianya sakit yang terakhir dalam kehidupan ini. Maka banyak waktu sakit yang telah dipersiakan dgn besarnya pengharapan untuk memperbaiki diri apabila sihat kelak. [Hurm].

Sakit satu ujian yang mencabar. Tidak dapat dibayangkan, arwah mak mertua yang melawan sakit kanser stage 4 physically dan mentally dalam masa 6 bulan sebelum ia dijemput Illahi. Di waktu sakit, anak-anak minta mak zikir , baca Quran, solat. Sudah tentu tak mudah untuk mak istiqamah membuatnya. Sudah tentu di sudut hati mak, berasakan dia akan lebih fokus dan sungguh2 beribadah bila sihat. Tapi, Allah mentakdirkan sesuatu yang lain. Mak tidak sihat sehingga akhir hayatnya. Moga kesakitan yang ditanggung menjadi kafarah dosa dan menempatkan mak mertua saya di SyurgaNya.

Begitulah kehidupan. Kita sering mengharap. Tetapi, takut sekali jika harapan kita itu tidak kesampaian. Maka, jika ingin beramal, maka jangan tangguh lagi!

Walaupun beramal dlm keadaan sakit itu payah. Semalam, waktu wukuf di Arafah. Waktu mustajab doa waktu Malaysia lebih kurang jam 5ptg-8mlm. Pada waktu itu, saya stuck dalam jem yg agak terum ditambah dgn sickness yang dasyat. Beberapa kali zauj mengingatkan ketika ini, waktu mustajab doa. Saya hanya mampu mengucapkan beberapa doa dalam hati kemudian hilang fokus! Langsung tdk mampu nak mengucapkan mahupun menadah tangan.

Mmg tidak mudah untuk ibadah dalam keadaan sakit. Moga kesakitan ini menjadi kafarah dosa.

Still hoping to recover soon.

BTemplates.com

Popular Posts